Dieng adalah merupakan Desa wisata yang cukup indah dan penuh dengan sejarah dan kebudayaan. Wisata dieng sekarang sedang hits karena berbagai keindahannya yang bagus menjadi spot foto, terutama sunrise bukit sikunir.

Dieng juga merupakan lokasi wisata alam yang murah. Sekarang juga sudah banyak tersedia paket wisata dieng sehingga semakin memudahkan para wisatawan untuk mengunjungi Dieng. Salah satu paket yang banyak disediakan oleh biro wisata dieng adalah paket wisata dieng gabungan atau bisa disebut open trip Dieng.

Open trip Dieng bisa jadi pilihan untuk anda yang ingin mengunjungi dieng dan ingin mendapatkan teman baru. Banyak keuntungan memilih paket open trip dieng, diantaranya yaitu;

  1. Biaya lebih murah, karena open trip adalah paket wisata yang mana peserta akan digabung dengan peserta lain sehingga sangat memungkinkan biaya operasional yang diperlukan biro wisata untuk membuat paket bisa menjadi murah.
  2. Tidak perlu menunggu teman untuk diajak liburan yang biasanya hanya rencana hehehe… sudah menjadi kebiasaan kita dan teman kita merencanakan liburan namun rencana tiggal rencana, open trip dieng bisa menjadi pilihannya
  3. Mendapatkan pengalaman baru, teman baru, partner kerja baru, pacar baru, sodara baru atau mungkin dipertemukan jodohnya di lokasi wisata J . Dalam program open trip sudah dipastikan kamu akan bertemu dengan orang yang belum anda kenal, bisa jadi dia adalah jodomu hehehe …
  4. Dan masih banyak keuntungan lain ketika mengikuti program open trip dieng

Di bulan agustus mendatang ada acara budaya yang diselenggarakan secara rutin setiap tahun di Dieng, acara tersebut adalah Dieng Culture Festival. Dalam acara tersebuj juga biasanya banyak program open trip dieng salah satunya adalah open trip Dieng Culture Festival 2019

Acara Dieng Culture Festival (DCF) akan diselenggarakan kembali pada bulan Agustus 2019 mendatang. Berlokasi di Desa Wisata Dieng Kulon, Banjarnegara. Event DCF tahun ini memasuki edisi ke-9. Banyak kegiatan yang disajikan seperti festival budaya, musik, dan wisata yang dirangkul dalam satu rangkaian acara. Event ini telah masuk dalam top 100 Calendar of Event (CoE) Wonderful Indonesia.

Kegiatan rutin yang disajikan setiap tahunnya yaitu jazz atas awan, kongkouw budaya, pesta lampion, sendratari Dieng, pentas tari tradisional, kitab dan parade budaya, serta pencukuran anak-anak yang berambut gimbal. Selain kegiatan rutin, terdapat juga penambahan acara seperti festival tumpeng dan festival bunga.

Konsep yang diambil adalah something to see, something to do, something to buy dalam setiap atraksinya. Yang mana, wisatawan akan diajak untuk melukis caping, memakai kain batik, menerbangkan lampion, dan lain sebagainya.

Beberapa acara dalam Dieng Culture Festival (DCF)

  1. Jazz Atas Awan

Bagaimana rasanya menikmati musik dan permainan lampu diselimuti kabut dan udara dingin Dieng? Pengalaman seperti itu harus dirasakan sendiri. Di Dieng, kita akan benar-benar merasakan nikmatnya bisa mendengarkan musik, merasakan sapuan udara superdingin, dan sekaligus mensyukuri kehangatan api unggun.

  1. Festival Lampion

Ini salah satu pesta yang dinanti-nanti wisatawan. Bagaimana tidak, langit malam bisa berubah menjadi begitu indah bak negeri dongeng. Penuh warna-warni lampion. Tahun ini, lampion dilepas pukul 00.00 memasuki tanggal 5 Agustus. Usai menikmati suara khas dan syair indah lagu-lagu grup musik Letto, lampion pun dilepas, diiringi pesta kembang api dan Lagu Indonesia Pusaka. Pemandangan yang terpampang benar-benar akan mempesona. Diperkirakan malam itu lebih dari 5.000 lampion mengangkasa.

  1. Pencukuran Rambut Gimbal

Pencukuran rambut gimbal menjadi salah satu acara adat dan budaya yang ditunggu-tunggu wisatawan. Banyak anak muda yang memilih memasang tenda di kawasan Candi Arjuna agar bisa menyaksikan upacara ini. Pagi-pagi mereka rela antre untuk mendapat tempat di dekat panggung. Acara dimulai setelah Kirab Budaya yang dipimpin Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, tiba sekitar pukul 08.30.

Tahun ini ada 12 anak bajang (berambut gimbal- semuanya perempuan) yang mengikuti ritual potong rambut. Mereka dipercaya sebagai titisan nenek moyang masyarakat Dieng. Anak bajang laki-laki dipercaya sebagai keturunan Kyai Kolodete, sedangkan yang perempuan titisan Nini Ronce Kala Prenye.

Anak bajang lahir normal seperti bayi pada umumnya. Namun sekitar usia 1-2 tahun, mereka terserang panas tinggi. Begitu sembuh, rambut yang tumbuh menjadi gimbal. Meski sudah dipotong sekali pun, rambut tersebut tetap tumbuh gimbal. Setelah menjalani ritual potong rambut dengan syarat keinginan anak tersebut dipenuhi, percaya atau tidak, rambut yang tumbuh akan kembali normal. Jika keinginan tak terpenuhi, rambut akan tetap tumbuh gimbal. Tahun ini, beragam keinginan anak bajang, mulai dari telepon genggam, es krim rasa coklat sampai ikan lele.

  1. Objek Wisata Beragam

Dieng, khususnya yang masuk Kabupaten Banjarnegara dan Wonosobo memiliki banyak objek wisata. Di Banjarnegara di antaranya ada Candi Gatotkaca dan Arjuna. Ada juga Telaga Warna yang indah dan terkesan magic saat kabut turun di atas air danau. Di Wonosobo ada Bukit Sikunir yang jadi tempat perburuan matahari terbit. Bukit ini populer karena awan terlihat melingkupi, sehingga kerap mendapat istilah ‘Negeri di Atas Awan’. Ada juga Dieng Plateau Theater yang dilengkapi juga dengan aktivitas kekinian seperti flying fox dan potret di ketinggian dengan sepeda. Masih banyak tempat wisata lain yang bisa dikunjungi mulai dari Kawah Sikidang, Batu Ratapan Angin, dan sebagainya